16 Agustus 2017

Bankom RAPI

Bankom RAPI  - Mari kita kupas tuntas apa saja yang ada dan menjadi "atribut" seorang RAPI. Tepat bila anda seorang anggota RAPI yang terdampar disini, karena admin Er'end Net akan senantiasa memberikan informasi yang anda butuhkan tentang Organisasi RAPI. Kita yang termasuk seorang Anggota RAPI tak akan asing dengan istilah Bantuan Komunikasi atau lebih simple kita menyebutnya dengan BANKOM.

Bankom RAPI

Anggota RAPI harus berjiwa dan bersikap TANGGAP, poit tersebut bukan hanya sebatas kalimat yang ada pada Kode Etik Rapi tapi memang sudah jadi identitas jiwa seorang anggota RAPI dalam bersinergi dengan masyarakat ataupun dengan pemerintahan. Anggota RAPI termasuk didalamnya Tim Reaksi Cepat (TRC) akan senantiasa tanggap dengan keadaan lingkungannya, baik itu bencana alam, wabah penyakit, masalah kamtibmas atau dalam kegiatan-kegiatan sosial kemasyarakatan yang memerlukan bantuan komunikasi RAPI.

Tak terkecuali, RAPI Wilayah 08 Serui-pun mempunyai tim komunikasi khusus, tim ini keren dengan singkatan TRC atau Tim Reaksi Cepat. Komandan TRC Serui diemban oleh Bapak Farid Fardiansah JZ27HFK.

Didalam TRC itu sendiri ada RAPI Rider, yang sewaktu-waktu apabila ada 10-33 atau emergency yang sifatnya darurat. Tugas RAPI Rider adalah menelusuri lokasi-lokasi darurat itu. Rapi Rider-lah yang melengkapi TRC dalam melaksanakan tugas. RAPI RIDER di-fasilitasi minimal kendaraan roda dua atau roda empat, dibekali pula radio yang bagus agar diperjalanan mereka bisa memberikan informasi. Dan jika ada infromasi maka mereka bisa melanjutkan 10-14 ke instansi terkait.

Balik pada tema pokok yaitu Bankom RAPI. Bantuan Komunikasi Rapi diatur dalam Surat Keputusan Pengurus RAPI No.076.09.00.0701. Hal ini bermaksud agar Bankom yang kita selenggarakan tertata rapih dan tidak campur-aduk dengan kegiatan-kegiatan yang bersipat pribadi.

I. Pengertian BANKOM secara Umum

a. BANKOM adalah suatu kegiatan nyata yang dilakukan oleh seseorang atau organisasi untuk melakukan bantuan dengan menggunakan sarana KRAP.

b. BANKOM merupakan sarana mewujudkan partisipasi dan semangat pengabdian anggota RAPI, sekaligus menjadi kegiatan yang bermanfaat bagi masyarakat, bangsa dan negara, dan oleh karena itu harus ditata secara benar.

c. Kegiatan BANKOM dapat dilakukan setiap saat oleh anggota RAPI apabila dibutuhkan oleh masyarakat atau instansi tertentu.

d. Personil tugas BanKom adalah Anggota RAPI yang secara langsung melaku kan kegiatan Bankom baik itu secara pribadi maupun organisasi.

e. Jaring Komunikasi adalah suatu bagan jaringan kerja Bankom yang dibuat untuk memudahkan komunikasi dengan menggunakan KRAP.

f. Operating Procedure, adalah Tata cara penyampaian berita secara singkat, jelas, tepat dan bertanggung jawab.

g. Personil tugas BanKom diharuskan menggunakan Pakaian Seragam, atau menggunakan atribut RAPI, minimal Topi.

h. Laporan tertulis adalah data tertulis yang disampaikan dalam kegiatan Bantuan Komunikasi untuk membuktikan bahwa seorang anggota Radio Antar Penduduk Indonesia telah melakukan penyampaian berita dengan menggunakan KRAP.

II.Macam-Macan Bantuan Komunikasi

1. Bankom Rutin adalah kegiatan Bankom yang bisa dilakukan pada tiap hari maupun tahunan, sedang untuk tempat dan kegiatannya sama dengan kegiatan-kegiatan sebelumnya, seperti : kegiatan rutin organisasi, peringatan Hari Besar Nasional, Siskamling udara, dsj.

2.Bankom Emergency/Darurat adalah kegiatan Bankom yang bersifat mendadak dan tidak bisa diperkirakan waktu dan kejadiannya, perlu dilakukan penanggulangan dengan segera, serta tidak bisa menunggu waktu terlalu lama, seperti : bencana alam, banjir, SAR, pencurian/kehilangan, kematian, kebakaran, kecelakaan lalu lintas, gangguan kamtibmas, kerusuhan, dll.

3. Bankom Khusus adalah kegiatan Bankom terpadu serta terencana yang melibatkan instansi atau organisasi sosial kemasyarakatan tertentu, seperti : PEMILU, Angkutan Lebaran, Natal, & Tahun Baru, Kegiatan Pemerintahan Desa sampai dengan Pemerintah Pusat, olahraga, Pramuka, keramaian yang direncanakan., dsj.

2. Bantuan Komunikasi Darurat / Emergency
Bantuan Komunikasi Darurat merupakan kewajiban tanpa terkecuali bagi Anggota RAPI, pada saat, tempat dan situasi apapun.

B.Penggunaan Frekuensi Bantuan Komunikasi.

1. Bantuan Komunikasi Biasa.
Alokasi Frekuensi yang digunakan adalah alokasi frekuensi Stasiun Zulu Wilayah yang bersangkutan.
Bila diperlukan dapat menggunakan frekuensi Cadangan yaitu pada Frekuensi Emergency, bila frekuensi emergency tidak digunakan.

2. Bantuan Komunikasi Darurat.
Alokasi Frekuensi Darurat / Emergency juga berfungsi sebagai alokasi frekuensi Kepolisian, TNI, Medis (Rumah sakit, PMI), Media massa (Radio dan TV). Untuk stasiun-stasiun tersebut dapat diikuti di tingkat wilayah, sesuai dengan kondisi yang ada.
Alokasi Frekuensi Emergency tidak diperuntukkan bagi komunikasi biasa, atau Lokal atau keperluan di luar keadaan Emergency.
Mengamankan Frekuensi Emergency / Darurat merupakan kewajiban bagi anggota dan Pengurus RAPI.

C. Atribut Organisasi.
a. Setiap Bankom yang mengatasnamakan organisasi RAPI, serta menggunakan alokasi band RAPI, personil dan Stasiun Bankom harus meng ikuti prosedur organisasi.
b. Bankom selalu atas nama organisasi RAPI dan dengan sepenge tahuan Pengurus, bukan mengatasnamakan kelompok, pribadi atau organisasi tertentu.
c. Personil serta stasiun komunikasi wajib menggunakan atribut berlogo RAPI, dikenakan pada saat bertugas dan ditempatkan pada tempat yang mudah dikenali.

III. PETUNJUK PELAKSANAAN DAN OPERASIONAL BANKOM
A.Prosedur Bantuan Komunikasi
1. Bantuan Komunikasi Biasa
a.Adanya Surat Permohonan Bantuan Komunikasi dari instansi, organisasi yang memerlukan bankom.
b.Kegiatan yang dilaksanakan sudah memiliki izin dari instansi yang berwenang. Dalam hal ini RAPI tidak memberikan bankom bagi kegiatan yang illegal.
c.Menyampaikan proposal kegiatan atau rencana kegiatan untuk dipelajari dan ditindaklanjuti oleh pelaksana bankom.
d.Melaksanakan Tahapan kegiatan Bantuan Komunikasi yang meliputi:
>> Tahap persiapan
>> persiapan alat dan perlengkapan teknik
>> administrasi serta personil Bankom
>> rencana lapangan yang terdiri atas pembuatan bagan sistim/jaring komunikasi dan frekuensi yang digunakan dalam kegiatan Bankom.
>> Tahap Koordinasi
>> Pengurus Daerah untuk kegiatan Lintas Wilayah atau melibatkan wilayah lain dalam pelaksanaannya.
>> Dengan Pengurus Wilayah yang dilaksanakan dalam BanKom, sebagai back-up untuk kelancaran komunikasi.
>> Koordinasi dengan instansi atau aparat terkait untuk kelancaran bankom.
>> Tahap Pelaksanaan Bantuan Komunikasi
>> Tatacara komunikasi sesuai dengan operating prosedur KRAP/RAPI.
>> Penentuan Nama Panggilan Stasiun Zulu Bankom untuk tingkat wilayah dengan ketentuan sebagai berikut :
>> JZ ... ZWZ Sentral Komunikasi
>> JZ ... ZWP Stasiun tetap pada Kepolisian
>> JZ ... ZWH Stasiun tetap pada Dinas Perhubungan
>> JZ ... ZWS Stasiun tetap pada Dinas Sosial
>> Penentuan Nama Panggilan Stasiun Bergerak.
>> JZ ... ZWM... Stasiun Bergerak / Mobile
(Kemudian dilanjutkan dengan No.Urut disesuaikan dengan kebutuhan)
>> Tahap Pelaporan
Format Pelaporan terdiri atas : dasar pelaksanaan BanKom, waktu dan tempat kegiatan, personil yang terlibat, instansi atau organisasi yang terlibat, laporan kegiatan lapangan, hasil yang telah dilaksanakan, ditandatangani oleh Koordinator Pelaksana untuk disampaikan kepada: Pengurus Wilayah, Pengurus Daerah cq. Biro Operasi, Instansi atau organisasi yang dibantu ( sesuai dengan tingkat kegiatan ).

LEMBAR BERITA

1. Dari (nama) : ………………………………………
2. Alamat : ………………………………………
3. Ditujukan kepada : ………………………………………
4. Alamat : ………………………………………

5. Isi berita
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

6. Stasiun Pengirim / Penanggung 7. Stasiun Repeater
Jawab berita JZ …. ……. Nama …………..
JZ … …… Nama ………………. Alamat : ………………………
Alamat : ………………………… …………………………………
…………………………………...

8. Stasiun Penerima 9. Berita diterima pada
JZ … …….Nama ………………. Hari,tgl. : ……………………..
Alamat : ………………………… Jam : ……………
…………………………………..

10. Berita tsb. telah disampaikan kepada yang bersangkutan dengan baik
Penerima (ybs) Stasiun Penerima Saksi


________________ ________________ ______________
Nama : Nama : Nama :
JZ … ……… JZ … ………

11. Catatan :
a. Lembar berita diisi rangkap 3(tiga) lembar dapat ditambah apabila diperlukan.
b. Lembar 1 untuk yang bersngkutan
c. Lembar 2 dikirim ke sekretarat RAPI Wilayah setelah ditandatangani yang bersangkutan.
d. Lembar 3 dikirim ke sekretarat RAPI Daerah setelah ditandatangani yang bersangkutan.
e. Rangkap selanjutnya (jika diperlukan dengan hormat) kepada yang berwenang sebagai tembusan.

    Choose :
  • OR
  • To comment
Tidak ada komentar:
Write komentar

Terima kasih atas minat Anda terhadap Kotak Komentar ini.
Berkomentarlah sesuai topik.
Dilarang Keras menautkan Link !!!

Terbaru
Back to top